Ramadhan oh ramadhan (Ziarah 1)
8:12 PTG | Author: cikgu zaki
Salam buat semua teman-teman,

Baru -baru ni aku berkesempatan untuk berkampung di Shah Alam selama 3 hari 2 malam, kalau nak ikutkan memanglah malas aku nak kemana-mana, tambahan pula bulan Ramadhan, susah untuk 'imfradi amal', tetapi dek kerana tuntutan ilmu, aku gagahkan juga untuk memenuhi jadual ku. Tempat aku duduk tu, ok gak, jauh dari kesibukan kota, 'hotel baru' di salah satu kawasan pertumbuhan baru. Aku tidak berniat untuk menceritan kisah aku, tetapi kisah sepanjang aku disana.

Di dalam kesibukan aku dengan pelajaran ku, ada sedikit masa ku luangkan untuk melihat penorama bulan Ramadhan di kota, untuk mencari 'parking' satu hal yang cukup aku menyampah, semua penuh, ya lah gara-gara nak raya. Setelah selesa dengan 'parking' di tingkat 4 bangunan SCC, aku pun mulalah berjalan-jalan. Seronok aku melihat gelagat tetamu kota yang tak pernah sunyi dari memenuhi setiap ruang gerai dan baazar yang ada. Aku kadang naik heran juga, tak penat ke, mengukur lantai dari satu kedai ke satu kedai, dari satu gerai ke satu gerai,.......oh begitulah semangat nak raya. Ada yang bersaorangan, keluarga nukleus, keluarga luas, dan tak kurang pasangan yang 'bercinta'.

Dalam kegairahan menyambut kedatangan raya ni, yang menjadikan aku terkedu ialah pakaian. Aku tengok bila melewati setiap 'stol' yang ada, rata rata memilih baju kurung, busana, kebaya dan macam-macam fesyen yang terkini. "Cuma waktu raya je ke, baru nak pakai baju tu", aku bertanyakan diriku, macam mana dengan waktu lain. Patut lah, disepanjang aku mengikuti 'ziarah Ramadhan' ini ada juga kaum hawa yang berpakaian ........ entah lah susah nak cakap.

Tudung cantik menutupi kepala, tapi baju dan seluar 'melekat' macam baju tak kena saiznya. Tudung cantik menutupi kepala, tapi pusat lupa nak tutup.
Tudung cantik menutupi kepala, tapi seluar dalam .....masyaAllah.
Tudung cantik menutupi kepada, tapi tak cukup untuk belahan dada.
Fesyen mana lah dia orang dapat ni, harap-harap mereka perasanlah yang pakaian tu bukan kita punya.

Tudung pakai kira ok gak, tapi bagaimana yang langsung tak pakai tudung.....
Dah lah tak pakai tudung, baju pulak ..... mak oi.... apa ni...
T.shirt...tak berlengan...
T.shirt ..... tak di butangkan...
T.shirt..... macam kemban....
T.shirt.... tak cukup panjang...
Fesyen mana lah dia orang dapat ni, harap-harap mereka perasanlah yang pakai tu bukan kita punya.

Ada satu kedai tu, serba salah dibuatnya...bukan pasal apa... penjualnya masyaAllah... semoga Allah memberi hidayah kepadanya. Memang benarlah sejarah israk dan mikraj, tentang gambaran-gambaran yang di ceritakan kepada Junjungan kita oleh Jibrail. Cuma yang menjadi masalahnya, umat tak ambil iktibar.

Semoga dengan kedatanga ramadhan ini, akan menjadi madrasah terbuka buat mukmin memperbaiki diri, diberitahu sudah, dibacakan sudah, dipaparkan sudah dan diingatkan pun sudah,....mudah-mudahan kita bukanlah dari golongan yang lalai....... amin.
Buat renungan
8:48 PTG | Author: cikgu zaki
Assalamualaikum....,

Mari kita kongsi bersama akan kisah ini,

Pada zaman Khalifah Umar al- Khattab, ada seorang ahli perniagaan yang berjaya. Dia memiliki

perushaan yang besar dan menguntungkan. Dia hidup bahagia bersama isteri dan anak-anaknya

disebuah kota besar.


Pada suatu hari, ibunya datang dari kampung halamannya yang jauh di pedalaman. Ibunya

memohon sedikit wang bagi menampung kehidupanya di kampung. malangnya, ahli perniagaan

itu takut kepada isterinya dan tidak berani melakukan sesuatu yang tidak dipersetujui oleh

isterinya. Sebelum ia sempat memberikan apa-apa kepada ibunya, isterinya berkata, "Ibumu itu

hanya pandai meminta sahaja. Lama-lama kita boleh jatuh miskin". mendengar kata-kata

isterinya, ibu ahli perniagaan itu merasa sedih dan menangis. Tanpa mendapat apa-apa, dia

pulang ke kampung dan dalam hatinya dia berniat tidak akan meminta apa-apa lagi daripada

anaknya itu.


Ahli perniagaan itu dan keluarganya meneruskan hidup mereka seperti biasa. Suatu hari, dalam

perjalanan kepejabat, sekumpulan perompak yang bersenjata menghalangnya. Mereka

merampas semua wangnya dan memotong kedua-dua belah tangannya. Kemudian kumpulan

perompak itu meninggalkannya di tepi jalan dalam keadaan parah dan berlumuran darah.

Mujurlah ada orang yang melalui jalan tersebut.


Tidak lama kemudian berita itu sampai kepengetahuan isterinya. Isterinya segera pergi

mendapatkannya. Apabila dia melihat isterinya, ahli perniagaan itu berkata, "Isteriku, inilah

balasan bagiku. Seandainya aku memberi ibuku satu dirham sahaja dengan tanganku ini, tentu

tanganku tidak dipotong dan wangku tidak dirampas.". Isterinya menangis pilu melihat keadaan

suaminya dan dia berasa berdosa kepada ibu mertuanya.


Tidak berapa lama selepas kejadian itu, ibu ahli perniagaan itu mendengar khabar mengenai

musibah yang menimpa anaknya. Dia segera pergi ke kota menjenguk anaknya. Apabila ia

sampai ke rumah anaknya, dia berkata, "Wahai anakku, aku berasa sedih atas kejadian yang

menimpamu".


Ahli perniagaan itu berkata, "Wahai ibu, sebenarnya inilah balasan atas dosaku kepadamu. Aku

memohon engkau memaafkan aku dengan ikhlas." Dia bersimpuh di atas kaki ibunya memohon

ampun dan keredaan.


Ibunya berkata," Wahai anakku, sesungguhnya aku memaafkanmu dan aku meredaimu,".

Alangkah terkejutnya dia apabila pada keesokan harinya, dia mendapati kedua-dua belah

tangannya bersambung semula.......Dahsyatnya Doa Ibu.
Di saat ku menyepi.....
5:04 PTG | Author: cikgu zaki


Hai letih nya, bila la boleh rehat .......satu ungkapan yang jarang-jarang aku lepaskan dari hati ini,

entahlah.... sejak akhir-akhir ini, hati ini selalu memberontak, marah dan macam-macam lagi,

kerenah kehidupan yang bertamu tanpa diundang, kekadang menyesakkan fikiran...., hebat

sungguh 'Hassan Al-Banna' tidak menunggu masalah bertamu, tapi......menerjah ditengah-

tengah kegawatan umat, Syed Nusi, Zainab dan banyak lagi nama-nama agung yang aku

cemburui kehebantan mereka mendepani masalah kehidupan. Ohhh....malu....malu, baru

selangkah aku dah mendengus...., cabaran cili api pun dah mengeluh....lihat mereka, siksaan yang

diterima, diluar otak pemikiran kita, besi panas, anjing yang lapar, dan berbagai lagi yang

disediakan oleh manusia yang yang berhati serigala.


Hai....hati yang berbolak-balik, tetapkan lah didalam iman, bersabarlah dengan rona kehidupan,

iringilah dengan kesabaran, sirami lah dengan ketakwaan....amin. Wahai hati, ingatlah kisah

Al-Ghazali.....moga kau mampu tersenyum, walau kau disakiti. Dalam mendepani kehidupan ini

terkadang waktu aku lemas di kegawatan perasaan, entahlah.....mungkin perjalanan ini telah

menjanjikan aku satu persoalan yang tiada noktahnya. Cuma apa yang aku harapkan semoga ia

tidak melalaikan ku di perjalanan ini. Di saat ku menyepi ini, ku cuba muhasabah diri, takut aku

'syok sendiri', takut aku pada kemurkaan Ilahi, Ya Rahman ya zalzala liwal ikram, amankanlah

pengembaraan ini, sinarilah kegelapan ini dan jauhkanlah dari 'hubbundunnia'.

....Ila...hilas..tulir..Firdaus....si a...ya......
Hai... si Udang Galah
6:41 PG | Author: cikgu zaki
Lama sungguh rasanya tak merasa getuan si Udang Galah kat sungai, nak cari masa untuk memancing waktu ni cukup payah, kekadang hairan juga, kerja ni tak ada penghujungnya, bukan tak sudi nak buat kerja-kerja tambahan, tetapi sampai nak melayan si Udang Galah pun tak berkesempatan, tu yang tak bestnya.


Bila kesempatan tu ada, tak lepas peluang, 'gatal tangan ni nak rasa getuan si Udang Galah'. Bukan apa tarikan si Udang Galah ni membuatkan kita merinduinya, bila lama tak merasa tarikan 'sentimentalnya'.



Bila mencari si Udang Galah ni, bukan nak banyak, cuma nak merasa tarikan 'jenggo' yang kau-kau, biasanya kat Sungai Perak tak susah sangat nak cari 'jenggo' ni, kena pot yang betul, kejap je kalau nak lepaskan kempunan. Tapi yang tak tahan tu, waktu tengah 'karau', dia berjaya melepaskan diri, rasa nak jatuh jantung ni.

Main dengan si Udang Galah ni, kena naik sampan dan ada enjin, baru kena, sebab kita boleh cari lubuk yang baik, dan piliha pun terbuka luas, tetapi kalau dari tebing ni, al maklum ajelah, pergerakan kita terbatas.


Nak mencari si Udang Galah ni kena tahu musim, bukan boleh main redah je, takut jadi 'bangau'
(istilah mancing tak dapat), letih di buatnya. Biasanya musim panas tak menghampakan, tetapi kalau musim hujan tak ada, kata orang sejuk, si Udang Galah berselimut. Entah ya tah tidak, belum dibuktikan dek kajian ilmiah. Tapi yang peliknya kalau hampir Tahun Baru Cina, banyak pulak, dia nak join ngan dia orang kot, 'yam seng'.......kah.....kah.....kah.
Melampiaskan hobi
7:42 PG | Author: cikgu zaki

"Aku tak tau macam mana boleh sampai kemari, asalnya hanya sembang2 kosong ngan kawan2 radio, dia orang plan ke mari untuk tengok tempat je, tapi dek kerana kita orang tak pernah sampai.......I follow." Dari sungai besar jam 22.00 malam, jumpa geng KL kat Tol Gombak, pas singgah di Hentian Temerloh jam 4.00 pagi. Tunggu siang, pas sarapan kami mula masuk..... mak oi jalan.....

Dia orang ni bukan aku kenal pun, baru hari tu je jumpa, tapi nyembang macam dah kenal lama,
best juga bila dia orang cita pasal 4x4 ni.



Laluan yang kami lalu ni adalah laluan balak yang telah ditinggalkan, ada tempat yang agak mencabar juga, tapi bersama kami ada sorang yang memang antara tenaga penting dalam penganjuran 4x4 di Malaysia ni, so ta da la masalah sangat.



Yang best bila masuk sungai, best gila tengok kenderaan jalan laluan sungai.



Pengalaman ni cukup, bermakna buat orang macam saya ni, yalah selama ini aku hanya lihat dalam tv atau surat khabar, walaupun ia agak memenatkan, namum bila jumpa sungai yang jernih dan sejuk, hilang rasa penat bila dapat berendam lama2.



Belum pun sampai rumah, rancangan baru dah bermula untuk menawan hulu Kuala Lipis, Pahang lak.
Asalnya ikut ni pasal nak mancing ikan tengas, tapi dah jadi lain, mancing juga, ada tengas dan baung, tapi menjelajah hutan lagi best.


Dalam masa meronda hutan tu, agak saspen juga, pasal taik orang kuat (Gajah) ada dimana sahaja, sepanjang laluan ada saja, tapi kami buat tak kisah je.



Setelah puas meronda, tibalah saat untuk membasuh keta, bukan hantar 'car wash' tapi masuk dalam sungai dan mendikan terus je, mudah kan, tapi cara tu tak ada kat Sg. Besar, kalau ada kan best.





Pendek cita, kul 23.00 malam Isnin kami sampai semula ke Sg. Besar. Namun itu bukanlah penamat, tetapi permulaan untuk terus melihat keindahan hutan anugerah Allah.
Wassalam.
Jalan-jalan cari rakan
9:06 PTG | Author: cikgu zaki


Assalamualaikum,

"Seronok juga sesekali bawa keluarga berjalan-jalan, ni kami kat Gua Kelam, kat utara nu". Kami pi kenduri kat rumah besan mak kat Kuala Sanglang, Padang keria nama tempat tu,
jauh sungguh, tapi dek kerana konvoi, syok juga.

Kat Gua kelam ni, best jugak...... dapat tengok depa mancin. Ikan kecik2 je tapi banyak. Gatai tangan nak join tapi malu la pulak. Tak pa la, bagi depa syok tarik ikan.
Tapi yang tak best ya, tak leh nak mandi, ayak kotor, macam....baru lepas hujan je. Tak pa la, lain kali kita mandi.



Kami gi ni , adik beradik je, tidok kat Taman Bukit Kuda....kot la kalau tak salah nama tu, sewa 'home stay'. Pi cari laksa perlis yang sedap tak jumpa, ada kawan kata kat situ ada tempat makan laksa sedap, tapi tepon tak da pulak..... tak kisah la, yang lain2 pun sedap juga.


Yang aku dok heran ni, kat perlis sawah padinya, datang mana air depa masuk kat bendang tu, cek dok cari kat mana 'ban' dia, kalau cek tengok kat selangok, nampak 'ban', nampak parit, nampak 'main cenal'. Seronok juga tengok sawah kat kaki gunung ni, teringat masa kecik2 dulu, bila buat lukisan mesti ada sawah padi, hak belakang mesti bukit, pas tu ada matahari.

Harap2, ada masa cek dapat la bekunjung ke mari lagi, pasai cek kempunan ke Padang Besak, cek sampai hujan punya la lebat, dok tunggu juga, tapi tak boleh tahan, bantai dek angin, tempias habis, apa tunggu lagi ........cabut.
menggamit kenangan IPSI 85-87
7:27 PG | Author: cikgu zaki


Baru2 ni dalam cuti penggal bulan 12 kami, bekas2 student IPSI telah cuba mengadakan program jejak kembali ke Ibu Kandung. Walaupun pada mulanya agak ragu juga samada ianya boleh berjaya atau tidak, tetapi dengan adanya komitmen dari bekas2 pelajar ini, maka akhirnya ia berjaya juga diadakan. Walaupun kehadirannya agak tidak memuaskan tetapi sudah cukup baik buat permulaan pertemuan tersebut. Ada rakan2 rang datang jauh dari utara, dan selatan. Iskan sanggup datang walaupun kepenatan selepas rewang dirumah abangnya, Lutfi dari perlis datang dengan keluarganya, Azman, Yazid, Manan, Baharul Wafi, Hasan, Rozman, Intan, Maznah, Salmi,
dan beberapa orang kawan lagi. Seronok juga dapat bertemu kawan2 yang telah 20 tahun terpisah.
Perjumpaan itu bukan yang terakhir, tetapi satu permulaan untuk dimasa-masa akan datang,
riuh rendah bila dah lama tak jumpa, menyembang hingga awal pagi. Kami berharap agar dapatlah dimasa2 akan datang lebih ramai lagi yang akan turut serta.

-Halwa Telinga-